Bayi-bayi yang Disulap Menjadi Keripik

Sedih!

Naluri keibuan saya langsung tersentuh melihat bayi-bayi mungil yang bergelimpangan di atas wadah besar yang semuanya dalam kondisi tak bernyawa. Duhai! Tak bisa saya bayangkan betapa sakit dan hancur perasaan ibu-ibu mereka mengetahui bahwa hidup generasi penerusnya tak berumur lama dan harus berakhir sebagai keripik!

Serius!
dokpri
Saya tidak sedang bergurau. Di mata saya memang onggokan keripik itu seperti bayi yang ditumpuk-tumpuk. Saat ditanya harganya, saya cuma bergidik. Mehong cuy!

Wait!

Jangan muntah dulu ya?  Saya sedang membicarakan keripik bayi kepiting yang beberapa waktu lalu saya temui di Pasar Ikan Pangandaran. Kalau tidak salah untuk 1/4 kg dibandrol dengan harga 60 ribu rupiah. Wew! Biasanya bersanding dengan keripik udang dan cumi. Harga ketiganya beda tipis sih! Antara 45-60 ribu.

keripik cuma dan keripik udang
Tapi melihat pembeli lain begitu semangat membeli, saya ikut nafsu juga akhirnya. Saat diicip-icip, rasanya lumayan juga. Gurih dan renyah. Naluri keibuan saya langsung mlipir entah ke mana, hihihi.... Yang pasti, kudapan ini sangat kaya akan kalsium. Wong, bayi kepiting kan isinya cangkang lunak semua!

Wah, nanti kerajaan kepiting bisa punah dong kalau bayinya diolah jadi keripik? Allah Maha Adil kok! Saya pernah baca, kalau sekali bertelur kepiting betina bisa menghasilkan 1-8 juta butir telur loh!!! Jadi walau bayi-bayi yang menetas tadi dijadikan camilan oleh manusia, Insya Allah tak akan membuat spesies yang termasuk kelas Crustacea ini terancam punah!

Mau mencoba?

Hegas, November 2016




Komentar

  1. Balasan
    1. gurih, renyah, dan yummy, Mba Wian! Buat lauk makan nasi kayaknya jg enak deh, mgkin seperti cemilan baby mujaer krispy gitu...
      cuman harganya euy, ga kuku kalo mo dibikin cemilan, cos sekali duduk langsung habis 60rb hehehe

      Hapus
  2. Waduh kaget aku diawal paragraf, kirain beneran keripik bayi manusia. Bisa aja niih prolognya. Hehehhe. Tp enak tuh emang bayi kepiting, dlu pnh cb oleh2 dr balik papan. Mmmmm.. Jd pengen kaan. Hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf ya Mbak Ferna, rada ketipu hehehe, maklum aku biasa nulis fiksi, jadi openingnya kudu eye catching wkwkwk
      yaaaah, yang part 'kepengennya' aku gak mau tanggung jawab ah, hehehe

      Hapus
  3. aaiiissh mbaaak, saya kira bayi beneran. Eh ternyata bayi kepiting. Dduh pasti rasa keripiknya enak ya mbak, belum pernah ngerasain sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enyak banget Mbak Muthi, cuma ga enak di kantong, mihiiiil hehehe...
      kalo punya temen di daerah2 pantai penghasil kepiting mgkin bisa ditodong beli snack baby's crab ini Mbak ^_^

      Hapus
  4. klo beli keripik baby crab dimana ya? yg harga grosir

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, maaf, Mas Budi...saya kurang tahu tuh kalo beli grosiran...

      Hapus

Posting Komentar

Komen aja, jangan malu-malu! ^_^

Postingan populer dari blog ini

Antara Memblokir Teman dan Memutus Silaturahim