Yang Niat dan Tidak



Kalau niat beli biasanya to the point, ada barang langsung bayar. Done! Tapi kalau gak niat beli, ‘bumbu’nya macam-macam.

“Ada yang kecil gak?”

“Ada warna lain?”

“Ada yang lebih murah?”

Dagangan diobok-obok sampai jungkir balik. Beuuuhhh, ujung-ujungnya bilang gini sambil nyengir,“Nanti aja deh, belum ada duitnya.” Membuat saya ingin sekali ngunyah knalpot!

Oke! Kalau kemahalan bayar cash aja diskon 30%, kata saya. Atau kredit dengan cicilan semaunya. Bayar semampunya. Salah satu motif saya jualan memang ingin membantu orang lain memiliki barang impian mereka. Tapi kalau dasarnya gak niat beli, tetap saja tawaran menggiurkan itu ditolak dengan berbagai alasan.

Hm, itu baru urusan perniagaan dunia. Bagaimana jika saya tawarkan perniagaan akhirat?
 
Yang niat mau sedekah biasanya to the point, kasih uang selesai. Tapi kalau yang gak niat ya, excuse-nya macam-macam.

“Tar ya ngomong ma suami dulu!” Ditunggu-tunggu gak ada berita tuh dari si suami!

“Kemarin udah ama yang lewat itu!” Sedekah di banyak titik gak bakal bikin bangkrut keleuuzzz!

“Gak mau, ah! Tar disalah gunakan dananya!” 

Maksod loh, gue tilep gituh? Kalau denger yang ngomong gini, rasanya pingin nelen magic com! Hellow, maaf ya Bung! Meski bukan orang kaya, kami tak serendah itu nilep uang sedekah buat anak yatim!

“Ngapain sedekah jauh-jauh buat anak yatim, di dekat rumah banyak juga yang kekurangan. Udah jelas ketauan. Dibanding ini belum tentu  nyampe!”

Kalau gak mau sedekah, ya udah gak usah komen panjang lebar bin nyelekit gitu juga kali, Mas!

Niat ingin mengajak orang pada kebaikan, malah dituduh macam-macam! Ternyata susah dan bikin sedih juga ya, jadi pencari dana buat anak yatim, hiks...

CikPus, 12-12-14

foto: google image



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Antara Memblokir Teman dan Memutus Silaturahim

Bayi-bayi yang Disulap Menjadi Keripik